Jika Anda sering buang air kecil, darah dalam urin Anda, dan infeksi saluran kemih berulang, Anda mungkin memiliki batu ginjal. Meskipun ada beberapa bentuk batu ginjal, semuanya disebabkan oleh banyak bahan kimia yang berbeda di ginjal seperti kalsium, oksalat, dan asam urat. Selain itu, Anda mungkin juga kekurangan bahan kimia dalam urin yang mencegah pembentukan kristal.

Gejala

Jika Anda menemukan bahwa Anda sering buang air kecil dengan warna yang berbau busuk dan mungkin merah jambu, merah, atau coklat karena darah yang ada di dalam urine yang dipasangkan dengan mual dan muntah, maka Anda mungkin memiliki batu ginjal. Selain itu, Anda mungkin juga mengalami infeksi saluran kemih yang sering dan rasa sakit yang parah di sisi Anda dan kembali di bawah tulang rusuk Anda yang memancar dari perut bawah Anda ke selangkangan Anda yang datang dalam "gelombang" namun dengan berbagai intensitas.

Perawatan

Ada pilihan perawatan invasif dan non-invasif. Untuk batu yang lebih kecil, Anda mungkin perlu menambah asupan air setiap hari. Ini berarti minum cukup air setiap hari bahwa air kencing Anda jernih atau hanya sedikit berawan. Untuk rasa sakit yang terkait, Anda dapat mengambil alih penghilang rasa sakit counter seperti Tylenol atau Ibuprofen. Dokter Anda mungkin juga meresepkan pemblokir alfa, yang membuat batu-batu itu lolos lebih cepat.

Jika pasien mengalami batu yang lebih besar yang tidak bisa mereka lewati, ada pilihan lain. Ini mungkin termasuk extracorporeal shock wave lithotripsy (ESWL), yang merupakan penggunaan gelombang kejut untuk memecah batu, membuatnya lebih mudah dilewati. Seringkali, ini dilakukan sebagai operasi rawat jalan tetapi membutuhkan anestesi untuk kenyamanan pasien.

Juga tersedia prosedur yang disebut nefrolitomi perkutan yang memerlukan sayatan kecil ke punggung pasien yang memungkinkan ahli bedah untuk kemudian "terowongan" ke ginjal, di mana nefroskop digunakan untuk menemukan batu. Dari sini, probe ultrasonik atau elektrohidraulik digunakan untuk memecah batu menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, sehingga memungkinkan mereka untuk lulus secara alami. Selama prosedur, dokter mungkin dapat menghapus potongan batu yang lebih besar, memungkinkan potongan terkecil untuk dilewati.

Prosedur yang tersedia selanjutnya disebut ureteroscopy. Prosedur ini menggunakan ruang lingkup melewati uretra dan kandung kemih ke ureter Anda. Ini kemudian menggunakan "kandang" seperti probe untuk menghapus batu itu secara keseluruhan atau untuk menghancurkannya sehingga memungkinkan potongan-potongan itu lewat. Seringkali, ini membutuhkan kunjungan singkat di rumah sakit untuk memastikan tidak ada infeksi yang mengikuti prosedur.

Pencegahan

Jika pasien memiliki riwayat keluarga batu ginjal, atau bahkan riwayat pribadi, kemungkinan besar mereka akan mengalami komplikasi berkelanjutan dengan perkembangan batu. Untuk mengobati dan mencegah batu berulang pada pasien ini, diperlukan tes darah dan urin secara teratur. Ini memastikan dokter mampu menjaga kadar kimia yang ada dalam spesimen sehingga perawatan pencegahan dapat dilakukan. Ini mungkin perubahan medik sederhana atau peningkatan asupan cairan.

Jika batu terus bertahan, mungkin perlu menambahkan pemblokir alfa untuk penggunaan reguler. Ada juga kemungkinan bahwa pasien mungkin memerlukan pemindahan batu tambahan di masa depan. Ini akan diperlukan jika dokter memutuskan bahwa pasien menderita infeksi saluran kemih berulang sebagai akibat dari batu.

Penderita batu ginjal harus tahu ada pilihan untuk membantu mencegah batu ginjal terbentuk. Minum banyak air secara teratur menjaga ginjal dan fungsi kandung kemih sering, yang membantu mencegah urin dari duduk di kandung kemih atau ginjal untuk waktu yang lama meningkatkan kemungkinan terbentuknya batu. Menghindari makanan kaya oksalat seperti bayam, bit, dan keripik kentang dan kentang goreng juga bermanfaat bagi pasien. Juga, makan makanan rendah garam dan protein hewani rendah dapat membantu dalam pencegahan.

Sebagai penutup, dimungkinkan untuk tidak hanya memperlambat pembentukan batu ginjal lebih lanjut tetapi juga mengurangi jumlah batu hanya dengan melihat diet Anda dan minum banyak air. Jika suatu saat gejala dicurigai, perawatan medis harus dicari. Jika terdeteksi cukup dini, ini dapat mencegah prosedur yang lebih invasif dan mempercepat waktu pemulihan.